Senin, 18 Oktober 2021

author photo

Serang - kecelakaan lalu lintas beruntun yang melibatkan 3 kendaraan, yaitu Truk Tangki Kimia, bus Putra Pelangi dan Honda Brio pada Minggu (17/10) pukul 21.50 wib di Km 74.900 A Tol Merak (sisi arah merak) mengakibatkan 1 orang penumpang Bus Putra Pelangi yang meninggal dunia di TKP dan 28 orang lainnya luka-luka dan telah dievakuasi di RS Sari Asih dan RS. Drajat Prawira Negara Serang.


Kabid Humas Polda Banten AKBP Shinto Silitonga menjelaskan dari 28 korban luka kecelakaan yang dibawa ke Rumah Sakit (RS), kini tersisa 5 orang yang masih mendapatkan perawatan. Satu korban di RS Sari Asih Kota Serang, dan empat lagi di RSUD Serang.


"Hari ini saya bersama penyidik Ditlantas Polda Banten melakukan pengecekan korban kecelakaan di RS, dari hasil tersebut, Total dari 28 yang luka, 5 harus menjalani perawatan yang intensif, Khusus korban di RS Sari Asih, korban mengalami luka dibagian kepala dan dada, sehingga membutuhkan perawatan intensif," Kata Shinto Silitonga, Senin (18/10).


Shinto menyampaikan truk kimia yang mengalami kecelakaan bermuatan h2so4 atau asam sulfat. jika zat kimia itu bisa melukai dan membuat iritasi bagian tubuh manusia jika terkena.


"Kimia ini Jika terhirup, bisa membuat sesak saluran pernapasan manusia. Sehingga saat melakukan penyemprotan, evakuasi korban dan kendaraan, personil Brimob Polda Banten harus mengenakan pakaian khusus,"Ujar Shinto.


Shinto mengatakan saat evakuasi  Unit KBR (Kimia, Bilogi dan Radiasi) Brimob Polda Banten, langsung turun menggunakan peralatan khusus anti radiasi dan anti kimia. Sehingga dapat melakukan evakuasi terhadap kendaraan dan korban kecelakaan tersebut.


Hingga sore tadi, Senin, 18 Oktober 2021, Polda Banten belum menerima keluhan masyarakat atas bocornya zat kimia yang menimbulkan kepulan asap berwarna putih, di KM 74.900. 


Terakhir Shinto menjelaskan Ditlantas Polda Banten memastikan korban luka dan jiwa bukan dikarenakan terkena zat kimia dari truk tangki milik Sulfindo Adisusaha.


"Kami terbuka menerima informasi, jika ada masyarakat sekitar, pengguna jalan yang terimbas dari kecelakaan cairan tersebut. Korban tidak akses dari cairan kimia, tapi dari benda tumpul dan benturan kecelakaan tersebut," ujarnya.(Am/Bidhumas)


Baca Juga Polres Cilegon 

your advertise here

This post have 0 comments


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement